22 Mei 2008

Mengasah Jiwa Entrepreneur bagi Remaja

BISA dapet apa aja yang diinginkan tanpa perlu usaha keras emang enak banget. Tinggal tunjuk, barang yang diinginkan sudah pindah dari etalase toko ke tangan kita. Kalo duit abis tinggal minta ama bokap ato nyokap. Asik banget kan?

Eits... tapi apa iya, kebiasaan itu yang kamu banggain? Soalnya nggak ada seru-serunya kan kalo kita bisa ngedapetin apa yang kita mau tanpa usaha keras? Karna terkadang, kepuasan dalam ngedapetin sesuatu akan muncul saat kita harus melewati usaha keras.

Bukan hanya soal kepuasan batin, kebiasaan menengadahkan tangan pada orangtua juga bisa datengin kesulitan untuk kamu loh. Misalnya aja kalo suatu saat bokap kamu lagi pailit atau bahkan lagi pelit. Waduh...


Nah, biar kamu bisa jadi orang yang mandiri dan enggak lagi hobi minta duit sama bokap ato nyokap saat pengen sesuatu, kamu harus belajar cari duit sendiri. Ya so pasti dengan usaha dong. Usaha itu, enggak perlu pake modal yang besar layaknya penguasaha besar. Soalnya, pintar manfaatin peluang yang ada di sekitar kamu, bisa juga jadi lahan duit kok.

Misalnya aja, bikin rangkuman pelajaran ato kumpulan soal-soal dari beberapa tahun yang sering muncul. Setelah dikemas dengan rapi dan cute, kamu bisa sulap jadi duit. Caranya ya dijual ama temen-temen yang butuh materi itu. Khususnya temen-temen kamu yang rada males nulis waktu di kelas.

Kamu bisa juga manfaatin hobi temen-temen kamu ber-sms atau bertelepon ria dengan berjualan pulsa elektrik, cover handphone, atau pernik-pernik imut penghias ponsel. Peluang-peluang seperti itu yang perlu cepat kamu tangkap untuk diubah jadi duit.

Cara lain yang bisa kamu lakuin adalah dengan manfaatin kemampuan ato hobi yang kamu gemari. Contohnya nih, kalo kamu pinter jahit atau senang bikin prakarya, kamu bisa bikin gantungan kunci imut dari kain perca atau kain fanel warna-warni. Atau bisa juga ngolah manik- manik untuk jadi aksesori lucu. Tawarin aja ama temen-temen kamu, bisa jadi duit kan?

"Yang penting saat kamu pengen cari penghasilan dari usaha sendiri, jauhkan diri kamu dari rasa gengsi. Karena kita enggak akan dapet apa-apa hanya dengan modal gengsi,"kata Jaya Setiabudi, Provokator Entrepreneur Batam. (*)



Minta Nyokap Potong Uang Saku

WAH asik juga ya kalo bisa cari duit sendiri untuk memenuhi kebutuhan kita? Nggak perlu merengek ama nyokap waktu pengen beli ponsel terbaru atau pengen baju dengan model terbaru dan lagi tren.

Tapi kalo harus cari duit sendiri kayaknya kok susah banget. Ya, kalo usaha kita berhasil, lha kalo enggak? Bukannya dapet untung, bisa-bisa malah buntung. Boro-boro dapet ponsel atau baju impian. Yang ada duit kita malah ludes tak berbekas. Nyesel jadinya...

Waduh, kalo kamu mikirnya takut duluan, gimana kamu bisa maju dan dapetin apapun yang kamu mau. Soalnya, untuk ngedapetin sesuatu yang kamu pengen perlu usaha keras dan semangat yang berkobar.

Bicara soal semangat, yang kamu butuhin adalah adanya sebuah motivasi sebagai pendorong kamu wujudin impian kamu. Bisa dengan iming-iming atau bisa juga melalui penciptaan situasi kepepet.

"Pendorong yang bersifat iming-iming bisa berasal dari adanya hadiah atau reward yang bisa didapetin dari hasil jerih payah kamu. Misalnya aja kalo kamu mau jualan aksesori hasil kreasimu sendiri, bukan saja akan melatih kemampuan dan ketrampilan kamu tapi kamu bisa dapet duit untuk memenuhi kebutuhan pribadi kamu,"jelas Jaya Setiabudi.

Misalnya aja kamu pengeen banget beli ponsel terbaru dengan fitur komplit plus aksesori pemanisnya. Tapi masalahnya kamu enggak punya duit. Gimana dong?

Untuk ngedapetin apa yang kamu mau itu, kamu bisa manfaatin keahlian kamu sekaligus melihat peluang yang ada. Ubah, keahlian kamu jadi rupiah. Dengan cara itu, kamu pasti bisa beli ponsel impian kamu.

Nah, kalo pendorong yang sifatnya "dipaksa", bisa diciptakan dengan cara memunculkan situasi kepepet. Misalnya aja, kamu cuma punya uang seribu tapi kamu harus jajan plus naek angkot sampe rumah. Nah loh, apa yang bisa kamu lakuin biar bisa kamu bisa pulang naek angkot dengan perut kenyang.

"Untuk menghadirkan situasi kepepet, kamu bisa minta nyokap potong uang saku kamu. Misalnya kamu biasa dapet uang saku Rp 10 ribu per hari, kamu bisa minta Rp 5.000 aja. Nah, untuk nutupin kekurangan yang ada, kamu harus putar otak kan?"kata Jaya.

Harus diakui, dalam situasi kepepet, orang akan berusaha untuk dapetin uang tambahan biar kebutuhan bisa terpenuhi. Bisa dengan jual pensil yang dibeliin ama nyokap atau apa aja. Yang penting, hasil penjualannya harus untung biar bisa beli yang baru lagi. Nggak sulit kan? (*)



Latih Keahlian Entrepreneur Kamu

UMUR masih belasan atau duapuluhan tapi udah lihai mengelola usaha. Wuih... siapa sih yang enggak kagum? Punya duit banyak, hasil jerih payah sendiri pula. Mmm... pasti enak banget ya? Tapi untuk bisa mewujudkan keinginan itu sudah pasti enggak mudah. Karena butuh usaha keras dan so pasti ketelatenan.

Nah, kalo kamu termasuk orang yang selalu kagum ngelihat para pengusaha belia, stop kekaguman itu dari sekarang. Karena kamu bisa juga jadi entrepreneur belia yang sukses atau jutawan muda dengan banyak uang. Caranya dengan belajar menjadi pengusaha muda dan selalu memanfaatkan peluang yang ada.

Soalnya, kebiasaan memanfaatkan peluang dan mengasah kemampuan wirausaha sejak dini bukan hanya bisa bantu kamu wujudin keinginan dan impian-impian kamu saat ini. Tapi, di masa mendatang kamu akan lebih mudah bersaing dan bergelut dalam dunia usaha.

Kamu pasti tahu kan kalo pengalaman adalah guru yang paling sempurna. Nah, kalo kamu terbiasa menjalankan usaha dari remaja, kamu akan semakin paham gimana caranya menjalankan usaha dan peluang yang bisa ditangkap.

"Yang terjadi sekarang ini, kebanyakan orangtua yang memiliki usaha cuma ngajarin anaknya gimana ngejaga usahanya. Akhirnya usaha yang ada enggak berkembang dan tetap aja kecil,"terang Jaya Setiabudi.

Atau ada juga orangtua yang jadi pengusaha tapi konservatif banget atau masih pake cara pandang jadul alias jaman dulu dalam ngejalanin usahanya. Contohnya, tiap pagi buka toko, ditongkrongin ampe sore trus ditutup kalo udah mulai sepi. Jadul banget kan?

Padahal, sekarang ini enggak zamannya lagi nongkrongin ama ngejalanin sendiri usaha yang dimiliki. Karna kita bisa pake sistem franchise atau pake karyawan untuk ngejalanin usaha yang ada. Akhirnya apa, bokap bilang capek punya usaha. Mending kamu jadi pegawai aja deh biar enggak capek. Waduh...

Coba kalo kamu belajar entreprenuer dari awal trus kamu ajak bokap ubah paradigma ngejalanin usahanya. Tak hanya bisa bantu bokap ngembangin usahanya, kamu bisa sekalian belajar usaha pake modal bokap kan? Hehehehe...

"Dengan belajar menjalankan usaha sendiri sejak dini, kamu sama aja dengan mempersiapkan diri untuk menjadi pengusaha sukses di masa mendatang. Soalnya, kalo kamu nunggu sampe kamu lulus sekolah atau kuliah baru terjun dan buka usaha sendiri, kamu akan banyak kehilangan kesempatan dapet banyak pengalaman,"terangnya. (*)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Jika Tulisan Ini Bermanfaat Silakan Tinggalkan Komentar Anda